AS memasukkan mitra utama Intel dan Nvidia ke dalam daftar hitam di Tiongkok – tiga perusahaan Tiongkok lainnya juga masuk dalam daftar hitam karena membantu militer

AS memasukkan mitra utama Intel dan Nvidia ke dalam daftar hitam di Tiongkok – tiga perusahaan Tiongkok lainnya juga masuk dalam daftar hitam karena membantu militer

Biro Industri dan Keamanan Departemen Perdagangan AS telah menambahkan Sitonholy, penyedia solusi terkemuka Tiongkok yang menjual perangkat keras secara umum dan prosesor Intel dan Nvidia pada khususnya, ke dalam Daftar Entitasnya, lapor South China Morning Post. Perusahaan Amerika yang berhubungan dengan distributor harus mendapatkan izin ekspor dari pemerintah AS. Meskipun hal ini tentu saja merugikan Sitonholy, hal ini juga merupakan pukulan telak bagi perusahaan-perusahaan Amerika, termasuk Intel dan Nvidia.

Sitonholy adalah penyedia solusi perusahaan dan penyedia layanan cloud dari Tiongkok. Ia menjual perangkat keras (dengan nilai tambah) dan menawarkan layanan cloud (termasuk layanan game) berdasarkan teknologi dari Intel dan Nvidia. Akibatnya, perusahaan-perusahaan Amerika yang berurusan dengan Sitonholy kini harus mendapatkan izin ekspor dari Biro Industri dan Keamanan Departemen Perdagangan AS, yang akan meninjau permohonan ini dengan anggapan penolakan. Mengingat industri Tiongkok hampir tidak siap untuk menggantikan teknologi Amerika dengan produk dalam negeri, hal ini merupakan pukulan telak bagi Sitonholy. Namun, hal ini juga merupakan pukulan besar bagi perusahaan-perusahaan yang berbasis di AS karena Tiongkok merupakan pasar penting bagi perusahaan-perusahaan seperti AMD, Intel, dan Nvidia. Sementara itu, hal ini bukanlah sebuah kesuksesan yang dramatis karena Sitonholy adalah salah satu dari banyak mitra raksasa teknologi Amerika di Tiongkok.